Blog

Umum

Keajaiban Tanya ALLAH? Semalam saya kongsi dengan anak

Bismillah, semalam saya ajar, share dengan anak yang umru 5 tahun, tentang pentingnya untuk kita selalu berbicara, bercakap-cakap, berkomunikasi TANYA ALLAH. Jadikan ALLAH tempat mengadu, sehingga bicara itu, bertukar menjadi SATU NIKMAT dalam diri yang tak mampu dicerita. Kalau rasa takde kawan, ALLAH lah teman kita. “Mami pun makhluk lemah, satu hari, mami akan mati”.

Buat yang memiliki buku saya, boleh share dengan anak-anak, agar mulakan lah dari kecil. Jadi saya share dalam video ringkas ini, untuk tontonan anda. Sila senag hati share mudah mudahan beroleh manfaat untuk kita semua.

“Anakku mami, lemah, mami pun akan mati, aku berlapang dada, jika dikau ku tinggalkan dalam keadaan tauhid, beriman, yakin hanya kepada ALLAH semata-mata. Letakkan hanya ALLAH, sebagai tempat untuk engkau bergantungharap akan segala keperluanmu.”

Ketahuilah, BERIMAN PADA YANG GHAIB, sebagai SATU KHABAR GEMBIRA untuk ORANG MUKMIN.

Jom Tonton dan dengar. Banyak manfaat, untuk menyelongkar kehebatan kita sebagai khalifah ALLAH.

Ajarlah anak-anak, untuk bergantungharap, tauhidkan, beriman kepada ALLAH, sejak kecil

#seminaraktifkankeajaibandiri=tarikanrezeki
#seminarkuasabicara=istimewanyakitasebagaikhalifahAllah
#menyelongkarkehebatanmanusiasebagaikhalifah
#lawofattraction
#mrbk

Jom baca #menyaksirahsiabicarakasihNya
Belian online: http://order.nurulaein.com
Belian whatsapp: www.wasap.my/60189739699/nakbukumenyaksi
Layari: www.nurulaein.com

berserah pada Allah, kisah para rasul dan nabi

Kisah Nabi Musa as Sakit Gigi

Kisah Nabi Musa Sakit Gigi

Bismillahhirohmanirrohim..

Ya Salam Ya Allah

Suatu ketika Nabi Musa a.s. mengalami sakit gigi. Oleh kerana kesakitan yang amat sangat dan tidak tertahan, maka Nabi Musa a.s. pun mengadu kepada Allah SWT. Allah SWT mewahyukan kepada Nabi Musa a.s. supaya mengunyah sejenis daun. Nabi Musa a.s. menuruti apa yang diwahyukan oleh Allah SWT itu. Tidak lama selepas itu sakit giginya sembuh.

Di waktu lain Nabi Musa a.s. mengalami sakit gigi semula lantas Nabi Musa a.s. mengambil daun yang sama dan mengunyah daun tersebut seperti sebelumnya. Anehnya kali ini sakit gigi Nabi Musa a.s. tidak sembuh seperti sebelumnya. Nabi Musa a.s. melakukannya berulang kali namun sakitnya tidak juga berkurangan. Maka Nabi Musa a.s. bermunajat kepada Allah SWT apa yang dialaminya itu.

menyaksi rahsia bicara kasihNYA
gigi berlubang

Allah SWT memberi jawapan kepada Nabi Musa a.s.: “Wahai Musa, ketika kali pertama engkau sakit gigi dulu, engkau mengadu kepada Aku, lalu Aku sembuhkan kerana sesungguhnya Akulah yangmendatangkan penyakit dan Aku juga menyediakan ubatnya dan aku juga yang menyembuhkan. Apabila sakit gigi engkau itu berulang lagi, engkau terus saja mengunyah daun tersebut sebagai ubat tetapi engkau tidak mengadu kepada Aku seperti kali pertama engkau sakit gigi dulu.”

******************************************

Pentingnya meminta kepada ALLAH dahulu, penawarnya yang mana, yang DIA juga mahu menyembuhkan.. Baiki cara hidup kita untuk berdoa. Kisah sebegini, persoalan, tafakur, tentang, usaha, tawakal atau doa dahulu? Ada saya kongsikan dalam buku Menyaksi Rahsia Bicara KasihNYA.

Amin.

berserah pada Allah, Umum

Pesan Sultanul Auliya’ Sheikh Abdul Qadir Al Jailani qsa

Bismillahirrohmanirrohim

Allahumma Solli ala Muhammad Wa ala Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim

Pesan Sultanul Auliya’ Sheikh Abdul Qadir Jailani (qsa)

Cara mencari guru mursyid tentang ilmu syahadah dan ilmu LailahaillALLAH yang dapat membimbing perjalanan kerohanian dan memasuki makam tauhid :-

tauhid, guru mursyid, sanad, syahadah lailahaillALLAH

Bangunlah pada sepertiga malam, lakukan solat dua rakaat dan berdoalah seperti berikut :

” Ya ROBBku..! tunjukkanlah kepadaku hamba-hambaMu yang soleh. Tunjukkanlah kepadaku orang-orang yang mampu membimbingku kepada Engkau, iaitu orang-orang yang memberi makan kepadaku dengan makanan engkau, yang memberi minum dengan minuman engkau, memberi celak mata kedekatan ku dengan cahaya kedekatan engkau  dan memberi tahu kepada ku akan sesuatu yang sudah dilihatnya dengan nyata, bukan dengan sekadar taklid atau ikut-ikutan”…

Semoga mendapat petunjuk kepada yang mencariNYA.

Amin.

Umum

Perbualan Rasulullah sollallahualaihiwasalam dengan saidina Muaz

Ya Salam ya ALLAH,

“Ketahuilah, ketika guru mu bertanya BUKTI, jawablah dengan kesadaran penyaksian RASA.”

“Ya Allah, aku tak tahu, aku tak pandai, aku tak tahu nak jawab apa. Namun, aku hanya tidak boleh MENAFI, akan kesadaran nikmatNYA syahadah hayat, dari penyaksian RASA. DAN, ia tidak boleh tidak ada, tanpa wujudnya penyaksian ILAH, ROBULALAMIN ALLAH…

Seumpama bila dikata LAilahaillALLAH itu kalam Allah. Maka bagi yang faham kerana “kefahaman mengeja” seumpama sama lafaz kalam lailahaillAllah dengan huruf alif ba ta. Tapi sadarlah, pada hakikatnya, LailahaillAllah bila dilafaz sewaktu kesadaran RASA, bisa memancung, segala musuh yang ghaib mahupun nyata”

Maaf aku hanya hamba si hamba faqir. yang baru mengenal erti cinta. LALU teringat perbualan ini. IMAN PERLU BUKTI! Perbualan baginda Sollallahualahiwasalam, dengan Saidina Muaz bin Jabal ra. bacalah hadis ini dari iman perlu bukti, syahadah lailahaillAllah, buku best seller, roh

 

amin..

kalimah lailahaillallah, syahadah lailahaillallah, Umum

Pentingnya Ahlul Bayt untuk mengharungi dunia akhir zaman

Bismillahhirrohmanirrohim

Ya Salam Ya Allah,

Masih ingatkah artikel sebelum ini berkenaan “Berjaga-jaga fahaman wahabi..” yang terkandung di dalamnya, hadis berkenaan 2 bekal berat yang Rasulullah Sollallahualaihiwasalam tinggalkan untuk umatnya? Sewaktu itu Rasulullah صلى الله عليه و سلم sudah maklum, baginda akan menyahut seruanNya. Mari kita imbas semula.

Amanat Rasulullah صلى الله عليه و سلم Yang Harus Kita Pegang Teguh

Hadis Sahih Muslim, Zaid bin Arqam berkata Rasulullah صلى الله عليه و سلم bersabda,

“Amma ba’du. Hai sekalian manusia, sesungguhnya aku adalah hamba ALLAH. Utusan Robbku (Malaikat maut) hampir tibadan aku harus memenuhi panggilanNya. Aku tinggalkan pada kalian Ath-thaqalain (dua bekal berat). Yang pertama adalah (al-Quran), di dalamnya terdapat petunjuk dan cahaya terang. Maka amalkan dan berpeganglah padanya dan Ahlul-Baitku. Aku ingatkan kalian kepada ALLAH mengenai Ahlul Baitku, Aku ingatkan kalian kepada ALLAH mengenai Ahlul Baitku, Aku ingatkan kalian kepada ALLAH mengenai Ahlul Baitku.”, hadis sahih riwayat Muslim.

Apa ada pada ahlul bait? Siapakah ahlul bait sebenarnya?

Tiba-tiba saya teringat, kata-kata orang jahil tetapi ingin menunjuk pandai tentang perkataan ahlul bayt. Apatah lagi dia menggunakan nama mufti, berfahaman wahabi untuk menegakkan kata-katanya. Berani sungguh menyebut, ahlul bayt itu syiah? Astaghfirullah.

sheikh ismail kassim tidak sesat

Namun rasa geram itu saya tahan.

Teringat bait kata Imam AsSyafie. Yang antara maksudnya, diam lebih baik. Tak perlu berbahas dengan orang yang “bodoh sombong.” Maaf! Mungkin keras perkataan “bodoh sombong” saya gunakan, dalam tulisan ini. Namun saya belum jumpa perkataan yang sesuai untuk itu. Jika pembaca ada perkataan yang sama maksud, sila komen, maklumkan.

Cumanya, bagi yang tak faham, tak pernah dengar tentang ahlul bayt, bertanyalah pada yang tahu. Jika tak tahu, buat cara tak tahu. Jangan bersuara, umpama menconteng arang ke muka sendiri.

Pada waktu itu, saya hanya menunjukkan secebis ayat al-Quran, yang ada ALLAH sebut perkataan ahlul bayt di dalamnya.  Surah Al ahzab ayat 33,sheikh ismail ahlul bayt, ahlu bait

“…..Sesungguhnya Allah hendak menghapus segala noda dan kotoran (dosa) dari
kalian Ahlul Bait dan hendak menyucikan kalian sesuci-sucinya. (dari dosa syirik)”

Ahlul bayt sebenar adalah darah daging Rasulullah Sollallahualaihiwasalam dan yang berterusan memperjuangkan, menyebarkan syahadah rukun islam pertama. Tolong fikir, kekejaman yang berlaku kepada para sahabat Nabi Mulia, Saidina Uthman radhiyallahuanhu, pembunuhan Saidina Umar radhiyallahuanhu.

Semak sejarah, pembunuhan cucu baginda iaitu Saidina Hussien radhiyallahuanhu. Mengapa dibunuh? Mereka bukan sahaja difitnah, dihina, malah dibunuh kerana memperjuangkan syahadah ilmu amalan rukun Islam Pertama. Namun mereka tetap memperjuangkannya, kerana sayangkan umat, dek tidak tertanggung ‘mendengar’ kesedihan Nabi Mulia صلى الله عليه و سلم . “Ummati.. ummati”

Namun itulah Sunnatullah. Setiap para Rasul Allah yang menerima wahyu berkenaan LailahaillAllah, (rujuk Surah anbiya’ ayat 25) dan kemudian mereka sememangnya akan difitnah dalam usaha menyebarkannya.

Mana tidaknya, Ilmu lailahaillALLAH satu-satunya ilmu diperintah Allah, dalam al-Quran, agar kita pelajarinya.

“Fa’lam annahu LailahaillALLAH”, Surah Muhammad صلى الله عليه و سلم, ayat 19. Ilmu yang penuh mukjizat untuk bekalan kita, terutamanya umat akhir zaman.

Hadis-hadis berkaitan Ahlul Bayt

Di saat ini, ingin saya kongsikan 2 (dua) hadis berkaitan ahlul bayt. Bacalah dengan kejernihan hati, untuk menyelamatkan diri kamu dan anak-anak dan keluarga kamu, tatkala dunia masuk ke fasa akhir zaman.

Sebuah hadis riwayat Al Hakim dan disahihkan Bukhari & Muslim,
“Bintang-bintang merupakan (sarana) keselamatan bagi penghuni bumi (yang sedang berlayar) dari bahaya tenggelam / karam sedangkan Ahlul-Baitku sarana keselamatan bagi umatku dari perselisihan (dalam agama). Bila ada satu kabilah Arab yang membelakangi ahlul-baitku, mereka akan berselisih kemudian menjadi kelompok Iblis”.

Al Hakim meriwayatkan telah menceritakan kepada kami seorang faqih dari Ray Abu Bakar Muhammad bin Husain bin Muslim, yang mendengar dari Muhammad bin Ayub yang mendengar dari Yahya bin Mughirah al Sa’di yang mendengar dari Jarir bin Abdul Hamid dari Hasan bin Abdullah An Nakha’i dari Muslim bin Shubayh dari Zaid bin Arqam yang berkata bahawa Rasulullah bersabda,

“Kutinggalkan kepadamu dua peninggalan (As-thaqalain), kitabAllah dan Ahlul BaitKu. Sesungguhnya keduanya TAK AKAN BERPISAH, sampai keduanya kembali kepadaKu di Al Haudh (telaga Kauthar)”,
Al Hakim menyatakan dalam Al Mustadrak As-Sahihain bahawa sanad hadis ini sahih berdasarkan syarat Bukhari dan Muslim.

Ringkasnya, fikirkanlah, apa bekalan kita di saat Dajal hadir nanti?

persediaan akhir zaman, ilmu mukjizat alquran

Sememangnya ada hadisnya yang Rasulullah  صلى الله عليه و سلم menyebutkan tentang zikir tertentu, yang menjadi makanan di saat itu. (hadisnya akan saya kongsikan, pada artikel lain). Namun, adakah zikir Subhanallah, LailhaillALLAH itu dibaca kosong tanpa ilmu? Semua ilmu ada dalam lautan ilmu LailahaillALLAH, yang diperjuangkan ahlul bayt.

Dari hadis-hadis penceritaan, berkaitan kemunculan Imam Mahdi pula,  pernahkah kita terfikir, keadaan dunia dan diri kita sewaktu itu. Apakah ‘senjata’ kita ada, di saat keadaan getir berlaku? Sudah bersediakah dengan ilmuNYA?

Tiba-tiba teringat kata seorang guru saya.

Cuba perhatikan huruf (hijaiyah) apa ada pada keris Melayu” dan juga pada pedang ini..

ilmu alquran, mukjizat hijaiyah
imej pedang zulfaqar

Cuba perhatikan cerita Mat salleh, The Thor, dengan huruf (jawi hijaiyah) huruf tho.”

mukjizat alquran, huruf hijaiyah

Begitulah kata-kata ringkas seorang guru, perlu tafakur. Tersenyum saya mengenangkannya. Semua punya energiNya luar biasa.

Ilmu Allah, al-quran dan ilmu kalimah LailahaillAllah yang sangat besar, diwahyukan oleh Allah bermula dari Nabi Adam alahissalam.

Namun sayangnya, yang belum faham, telah termakan akan fitnah bisikan oleh musuh Allah yang ghaib dan nyata, disebabkan kejahilan dan kesombongan mereka. ” Al-Quran dan itrah ahlul baitku..”, 2 bekal berat ditinggalkan Nabi Mulia untuk kita umat akhir zaman.

Berbuat baiklah kepada keturunan, keluarga baginda صلى الله عليه و سلم. Sebagai umat baginda, di ketika ini, sesungguhnya cinta kepada Rasulullah sollallahualaihiwasalam akan terputus tanpa kita cinta kepada ahlulbait (keturunan) baginda.

cinta rasul allah, sheikh ismail kassim tidak sesat

Apa benarnya kata tulisan ini? Jawapnnya, tanya hati kamu sekarang ini, adakah kamu sedang merindui baginda nabi Mulia? Tepuk dada selami qalbu mu. Jika tidak mengerti, perjatikan lafza selawat yang wajib kita baca, di waktu tahiyat akhir, ketika solat. Kepada siapa selawat itu?

 

Jika ingin ketahui pentingnya ahlul bayt, di akhirat kelak? Bacalah buku menyaksi rahsia bicara kasihNYA, ada dikongsikan pada bahagian 7, buku tersebut. Amin.. Wassalam

Umum

Berjaga-jaga fahaman wahabi! Menenggelamkan kekuatan Islam dan Iman sebenar.

Bismillahirrohmanirrohim..

Ya Salam Ya Allah

Baru-baru ini sering kita terdengar tentang wahabi yang bertujuan untuk menentang tentang perkara-perkara bid’ah. Secara luaran nampak matlamat yang sangat baik, untuk hanya meneruskan melakukan perkara-perkara apa yang Rasulullah Sollallahualahiwasalam lakukan sahaja.

Secara kasar, benar yang mereka katakan apa yang Rasulullah Solallahualaihiwasalam, tidak lakukan  (kemudian kita lakukan) adalah bid’ah. Maka perlu ditinggalkan. Mereka mengguna pakai hadis ini, dan ramai yang bersetuju dengannya.

‘Hadis’ riwayat Imam Malik, berbunyi, “…Aku tinggalkan untuk kalian dua perkara. Kalian tidak akan sesat selama berpegangan dengannya, iaitu Kitabullah (al-Quran) dan Sunnah NabiNya. صلى الله عليه و سلم ”

 Namun penelitian demi penelitian, bagaimanakah pula kesahihan hadis yang mereka guna pakai?

Memikirkan tentang perkara tersebut, ada saya kupas dalam buku Menyaksi Rahsia Bicara KasihNYA. Yang sependapat dengan kata-kata Ustaz Iqbal Zain,

“Pada zaman ini, ada sekelompok ahli agama yang menyeru kepada Sunnah tetapi mengehadkan kepada hadis-hadis sahih sahaja. Walhal Rasulullah sollallahualaihiwasalam tidak pernah menyebut untuk mengikuti al-Quran dan hadis sahih. Menyempitkan makna Sunnah hanya kepada hadis-hadis sahih membawa kepada implikasi penyempitan khazanah ilmu dalam Islam.”

Disebabkan itu ingin kongsi, sedarkan, apa pengertian Sunnah sebenarnya?

Sunnah bukanlah bermaksud hadis (kata-kata) sahih semata-mata. Malah meliputi, perkataan, perbuatan, cara hidup dan jalan hidup keseluruhan Rasulullah صلى الله عليه و سلم .

Sebagai contoh, apabila seseorang mengamalkan membaca alfatihah atau ayat al-Quran tertentu untuk merawat penyakit tertentu, atau mengamalkan zikir tertentu, mereka yang berfahaman wahabi akan mempertikaikan, “manakah sumber hadis sahihnya?”

Sebenarnya fahaman dengan pertanyaan sebegitu, menunjukkan kecetakan ilmu mereka dan menutup kedalaman, keluasan, mukjizat, ilmu dari al-Quran. Maka al-Quran itu dibaca zahir kulit sahaja. Menjadilah membaca bukan dengan kefahaman ilmu sebenar. Membaca  al-Quran kerana kefahaman mengeja, adapun yang mentafsir namun hanya dari terjemahan bahasa.

mukjizat al quran

Sebagai ringkasnya, ambil tafsir al-quran sekarang, rujuk permulaan Surah Al Baqarah, ayat 1-2:

Bismillahhirohmanirrohim.

 

mukjizat alquran

Alif Lam Mim. *Zalikal* kitab.

Lihat tafsiran ayat kedua Surah Al baqarah. Zalikal kitab, bahasa Arab terjemahan maksud dalam al-Quran, dituliskan sebagai kitab ini. Walhal, zalikal kitab, sebenarnya bermaksud kitab itu. Namun malangnya diterjemahkan kepada kitab ini. Walhal, perkataan “ini” diterjemahkan dalam Bahasa Arab adalah “haza”. ALLAH berfirman “kitab itu”. Bukan berfirman “kitab ini”. Jadi rahsia “kitab itu” terus tersimpan. ALLAH tidak pernah silap. Jelas “itu” dan “ini” perkataan yang berbeza.

Begitu juga dengan LailahaillAllah terjemahan sebenarnya ialah, “Tiada Ilah melainkan ALLAH”. Ilah bukan sebenarnya maksud Tuhan. Jika zikir “tuhan”, “tuhan”, tidak dapat apa-apa pahala. TuHantuHantuhantu, diulang-ulang menjadi Hantu. Di dalam terjemahan bahasa lain pun, perkataan ilah ditukar kepada bahasa tidak elok.

Itulah agenda yahudi semasa portugis datang ke Tanah Melayu. Secara halus menyembunyikan yang sebenar kerana takut kepada kekuatan kebangkitan Islam.

Namun mereka yang sudah terpengaruh dengan kefahaman wahabi, mungkin bertanya mana hadisnya?Sebenarnya tidak salah bertanya, mana hadisnya.

Hadisnya ada, yang sangat sahih lagi ramai sahabat yang menyalurkannya. (Akan saya kongsikan) akhir tulisan nanti.

Namun, saya kasihan. Pertanyaan mereka bukan mahu sebenar tahu, dengan kerendahan hati. Pertanyaan dengan ada rasa kesombongan, secara tak sedar mereka terikut dan tertipu dengan nafs dalam diri yang ego, dengan banyaknya hafalan hadis sahih mereka, yang menyebabkan hadis itu ALLAH tidak sampaikan kepada mereka.

Mereka juga tidak tahu ilmu lailahaillAllah ini bersanad sehingga kepada Rasulullah Sollallahualaihiwasalam dan jelas dalilnya,  diperintahkan untuk kita mempelajarinya. Rujuk Surah Muhammad صلى الله عليه و سلم, ayat 19. “Fa’lam annahu lailahaillAllah. (Ketahuilah dengan) Pelajarilah, sesungguhnya tiada Ilah melainkan Allah).

Jadi sesiapa yang terbaca artikel ini, dan terasa mereka terpengaruh dengan kefahaman wahabi, carilah dahulu jawapan makna zalikal kitab (kitab itu). Apakah maksud sebenar Kitab itu, yang termaktub dalam firman Allah Surah Al Baqarah ayat 2? Mintak pada ALLAH dengan kerendahan hati, bukakan hati menunjuk jalah yang haq, yang diredhai.

Jika sering mempertikaikan kesahihan hadis, sedarkah wahabi, yang hadis yang mereka guna pakai itu sebenarnya hadis dhaif?

Tahukah kamu, sandaran hadis itu terputus. ‘Hadis’ riwayat Imam Malik, berbunyi, “…Aku tinggalkan untuk kalian dua perkara. Kalian tidak akan sesat selama berpegangan dengannya, iaitu Kitabullah (al-Quran) dan Sunnah NabiNya.”, hadis mursal?

Perkara ini dikaji dan mengejutkan orang yang berpegang dengannya, sewaktu dahulu. Dari tulisan The Hidden Truth, oleh Syeikh Mu’tashim Sayyid Ahmad, “Hadis ini (di atas) tidak diriwayatkan oleh para penulis kitab Shahih yang enam di kalangan Ahlusunnah. Hal ini sudah cukup untuk mendaifkannya.” Hadis mursal yang jalurnya tidak bersambung (putus) kepada Nabi Sollallahualahiawasalam.

Sebenarnya saya amat menghormati hadis tersebut, apatah lagi apabila kita faham tentang erti sebenar “syahadah”.

Tambahan pula setelah mendengar pesanan seorang ulamak bertaraf antarabangsa iaitu, Tuan Sheikh Dr Ismail Kassim. Beliau menasihatkan, walau apa sahaja hadis yang kita dengar, (sebelum kita mendapatkan kesahihannya) maka kita wajib menghormatinya terlebih dahulu. Beradab. Saya sangat membenarkannya. Kadangkala, mungkin ia benar, namun kesahihannya belum sampai pada kita.

Tapi saya menulis di artikel ini, kerana kasihan melihatkan ummat yang terpengaruh dengan kecetekan ilmu mereka dan seolah-olah terpaksa “memulangkan paku buah keras” kepada mereka yang berfahaman wahabi. Yang menyebabkan makin menjauhnya umat dengan kelazatan, kenikmatan ilmuNya. Yang menutup keluasan ilmuNya.

Jadi, apakah segala sumber hadis jelas sahih, yang ramai para sahabat meriwayatkannya?

Amati hadis berikut ini. Diriwayatkan oleh At-tirmidzi, dari Jabir bin ‘Abdillah Al-Anshari yang berkata, “Aku melihat Rasulullah صلى الله عليه و سلم di dalam Haji Wada’ (Haji Perpisahan) di atas untanya ‘AI-Qushwa’ (nama unta Rasulullah .)’, beliau berkhutbah. Aku mendengar beliau bersabda, “Ayyuhannas, sesungguhnya aku telah tinggalkan kepada kalian, yang apabila kalian berpegang teguh dengannya, kalian tidak akan tersesat, iaitu: Kitabullah (al-Quran) dan keturunanku Ahlulbaitku. (Sahih at-Tirmidzi)

Jadi siapa yang paling dekat dengan baginda yang boleh menyampaikan cara hidup, SUNNAHNYA Nabi Sollallahualaihiwasalam, jika bukan, ahlul bait (keturunan) baginda?

assyuara 130

Inilah Amanat Rasulullah صلى الله عليه و سلم Yang Harus Kita Pegang Teguh!

Hadis Sahih Muslim, Zaid bin Arqam berkata Rasulullah صلى الله عليه و سلم bersabda,

“Amma ba’du. Hai sekalian manusia, sesungguhnya aku adalah hamba ALLAH. Utusan Robbku (Malaikat maut) hampir tiba dan aku harus memenuhi panggilanNya. Aku tinggalkan pada kalian Ath-thaqalain (dua bekal berat). Yang pertama adalah (al-Quran), di dalamnya terdapat petunjuk dan cahaya terang. Maka amalkan dan berpeganglah padanya dan Ahlul-Baitku. Aku ingatkan kalian kepada ALLAH mengenai Ahlul Baitku, Aku ingatkan kalian kepada ALLAH mengenai Ahlul Baitku, Aku ingatkan kalian kepada ALLAH mengenai Ahlul Baitku.”, hadis sahih riwayat Muslim.

Tafakurkan dengan kejernihan hati, berapa ramaikah yang sebenar-benar mengetahui mukjizat al-Quran, yang boleh dipraktik untuk menambah iman? Yang bukan setakat kita belajar, ketahui dan baca pada tahap akal. Apakah amalan kukuh yang kita ada dalam persediaan menghadapi Dajjal? Sudah bermulakah?

Jangan hanya sibuk mempertikai sesuatu ilmu, dengan bertanya tentang sumber hadisnya sahih atau tidak. Sedang hadis sahih dan alQuran dibaca hanya dengan kefahaman mengeja. Kelak menutup kekuatan sebenar iman dan islam, sebagaimana gemilangnya Islam di Tanah Melayu dahulu.

Kembalilah kepada Al-Quran dan Sunnah Rasul Allah dengan ilmu, sebagaimana yang Rasulullah Sollallahualaihiwasalam pesan dan tinggalkan. “AlQuran dan ahlulbaitku”. Tafakurlah, dunia sudah menghampiri akhir zaman.

Siapakah sebenar-benar ahlul bait? InsyaAllah, ikuti sambungan artikel saya seterusnya, berkenaan cinta ahlul bait.

berserah pada Allah, kalimah lailahaillallah, meRASA Allah dekat

“Ya Allah biarlah anakku, menangis, tersedar di dunia, dari mati tak mampu ingat, tak boleh mengucap laailahaillallah.”

Assalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh.
Ya Salam Ya Allah.
Bismillahirrohmanirrohim.
 
Beberapa hari lalu, setelah guru hamba kongsi cara, zikir wukuf maqam qalbu, esok paginya, terus saya pegang tangan setiap anak-anak, tunjuk pula pada mereka, yang umurnya 3, 6 dan 8 tahun. Alhamdulillah, dapat dalam 10kali zikir, saya pesan pada anak-anak,
Pesan saya:  “Teruskan ye, mummy nak naik (tingkat) atas sekejap. Nak bersiap.”
 
Tidak lama lepas tu, saya terdengar anak-anak berlari ke tingkat atas.
 
Anak 6 tahun: “Mummy saya rasa dug dug dug kat sini…” (sambil tunjuk ke arah jantung)
Anak 3 tahun: Rasyid pun, bunyi dud dug dug.
 
Masing-masing excited. Saya tersentuh dengan feedback mereka. Saya pun terangkan sedikit.
 
Rasyid yang 3 tahun: “Mummy ni jantungkan?” (sambil tunjuk ke arah jantung, dirinya) “Jantung warna merahkan? Rasyid nak tengok.”
 
Saya tunjukkn 1 video keadaan jantung pada anak-anak. Saya kupaskan, sedikit, video, di bawah. “Apabila jantung dah stop, nampak ni, bermakna orang tu pun dah mati.”

 Selesai sahaja video, air muka rasyid berubah.
 
Rasyid kata: “Rasyid tak nak jantung.. rasyid tak nak jantung, dalam ni.. sambil teresak-esak, tangannya menunjuk ke arah jantung, sendiri. Beria-ia dia menangis lama.. huuuuuu.. huuuuu.. rasyid tak nak… huuuuu…”
Semua tersenyap. Walau saya pujuk, panjang tangisannya saya tak mampu hentikan. Sayu tengok anak sendiri, yang umurnya baru 3 tahun. Tak tahu apa yang dia saksikan. Saya gosok badannya, peluk, tenangkannya. Jauh di sudut hati, menahan sebak, menahan tangis air mata, mengalir.
Dalam hati berkata, “Ya Allah biarlah anakku, menangis, tersedar di dunia, dari mati tak mampu ingat, tak boleh mengucap laailahaillallah.” Saya berpesan ringkas, “sebab itu kita kena belajar syahadah, laailahaillallah.”
 
cari ilmu syahadahtain 2kalimah syahadah
Hari itu, nampak wajahnya sugul. Sudah beberapa jam berlalu, saya tanyakan soalan padanya. Apa yang dia nampak? Dia diam seribu bahasa, dengan mulut yang diketap rapat.
Sewaktu di meja makan, rasyid bertanya: “Mami lepas kita mati, lepas tu?”
Saya: “SEBELUM kita mati, sebabtu sekarang kita kena belajar Laailahaillallah.. Bila belajar kita tanam dalam jiwa, nanti baru ingatan menjadi laailahaillallah. Jadi bila kita nak mati, baru boleh ucap laailahaillallah. Rasulullah sollallahualaihiwassalam kata, siapa dapat ucap laailahaillallah, dakholal jannah, terus masuk syurga.”
 
Rasyid: “Oo.. nampak senyuman riang, pada wajahnya.”
 
Perasan yang kakak berumur 8 tahun juga turut mendengar, saya menyambung bicara. “Kakak bila nak mati, jasad kita dah sakit sangat. Sakit sangat.. kita tak mampu ingat. TAPI dalam diri kita, yang batin ini, yang kita belajar, tanam dengan laailahaillallah, masa nak keluar, dia yg akan mengucap. BUKAN SENANG NAK MATI, MENGUCAP LAAILAHAILLALLAH.. SEBABTU KENA BELAJAR.”
belajar syahadah laailahaillallah, Allah bantu semasa nak mati
Rakan jemaah bisu, sewaktu nazak, juga boleh mengucap.
Teringat kisah seorang rakan yang belajar ilmu Laailahaillallah, walaupun dia seorang yang bisu, namun semasa nazak, terkeluar kalimah agung, Laailahaillallah, dari mulutnya. Alhamdulillah, dia mampu mengakhiri qalamnya, dengan kalimah itu. Betapa rahsia, agungnya kalimah itu, bila dipelajari, difahami, diamal dengan ilmu. Ilmu rukun Islam pertama.
Kalimah Laailahaillallah, kalimah Allah. Kalimah yang terdapat pada tiang arasy. Kalimah Laailahaillallah yang dipelajari, diamalkan, akan menjadi ingatan, sehingga tertanam dalam diri batin. Menghidupkan, membangunkan diri yang batin.
Semasa kita nazak, apabila nyawa sudah ditengkorokan, diri yang batin, yang telah menyaksi (bersyahadah) di dunia, itulah yang mengucap, Laailahaillallah. Namun jika tidak menyaksi semasa di dunia, kita akan keliru mana satu yang harus diikuti, kerana sewaktu nazak, syaitan juga turut akan datang, dengan segala tipu dayanya.
Syahadah laailahaillallah, bukan ucapan kosong. Syahadah rukun Islam pertama, perlu menyaksi. Perhati makna syahadah  rukun Islam pertama, bermaksud, “Aku bersaksi bahawa tiada Ilah melainkan Allah dan bersaksi Muhammad utusan Allah.”

Berkongsi kata guru mursyid, “Kalimah Agung sudah tertanam dan itulah yang amat mengembirakan Allah. Sesudah itu Allah yang memelihara dan menarik mereka kepada Nya. Ameen.Ya Rabbal Alameen “
Allahu Akhbar, sangat merasa ketenangan dan getarannya. Pelajarilah, didiklah anak-anak dengan ilmu kalimah Laailahaillallah. Masa sudah semakin suntuk. Falam annahu Laailahaillallah, perintah Allah, Surah Muhammad ayat 19.
Wassalam.
bicara RASA, ilhamNya, meRASA Allah dekat, nikmat rahsia diri, Umum

Apakah maksud bicara RASA? Antara nikmat Nya dalam diri.

rahsia bicara kasihnya

Ya Salam Ya Allah

Mungkin ada yang tertanya, apa maksud saya tentang bicara RASA, pada tulisan blog ini? Jika hendak ditulis, panjang tulisan bagi berkongsi kefahaman Nya. Seolah-olah perlu baca keseluruhan buku sulong saya, insyaAllah akan diterbitkan tika sampai ketentuan Nya.

Namun maksud ringkas tentang bicara RASA di blog ini, saya kongsikan dengan mendahulukan, firman ALLAH dari Surah Ghafir ayat 13-15, “Dialah yang memperlihatkan tanda-tanda kekuasaan(Nya) kepadamu dan menurunkan rezeki dari langit untukmu. Dan tidak lain yang mendapat pelajaran hanyalah orang-orang yang kembali (kepada Allah). Maka sembahlah Allah dengan tulus ikhlas beragama kepadaNya, meskipun orang-orang kafir tidak menyukai(nya). (Dialah) Yang Maha Tinggi darjatNya, yang memiliki Ársy, yang menurunkan WAHYU dengan perintahNya kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hambaNya, agar memperingatkan (manusia) tentang hari PERTEMUAN.”

burung terbang di langit ibarat sir (rahsia) dalam diri

Bicara RASA itu adalah ilhamNya. Untuk bicara RASA ini, wahyu pada ayat di atas bermaksud ilham. Ilham yang kadangkala perlu dikongsi bersama untuk mengambil pelajaran dan kadangkala tarbiah, perintah, peringatan, hikmah, pembelajaran untuk diri sendiri.

Bicara RASA yang dimaksudkan itu, tidak berbunyi mahupun bersuara. Bicara RASA itu seumpama rezeki dari langit sebagai tanda kekuasaanNya. Langit umpama diri batin kita, yang antaranya roh, qalbu, akal, nafas,  sir, yang datangnya dari alam sana, manakala bumi umpama jasad kita, yang asal kejadian ciptaanNya dari tanah.

Bicara RASA itu sebenarnya ada dalam diri setiap insan, bagi yang benar-benar ikhlas, mahu kembali kepada ALLAH. Ia hadir apabila kita bersyahadah (bersaksi) sebagaimana dalam rukun Islam pertama. Dia lah rahsia diri, istimewanya diri dalam diri. Untuk mengenalnya perlu mengenal diri sebenar diri.

Berkongsi akan sebuah hadis Qudsi, dipetik dari penulisan Sheikh Abdul Qadir Al Jailani dalam kitab Sirrul Asrar, ALLAH berfirman,“Manusia adalah rahsiaKu dan Aku adalah rahsia manusia.”

kenal diri

Saya tak mampu tulis segala dalil di sini. InsyaAllah, atas izinNya akan terjawab dalam buku “Menyaksi Rahsia Bicara KasihNya”. Memetik semula firmanNya di atas, “.. agar memperingatkan (manusia) tentang hari pertemuan.”

Ingat semula hari pertemuan iaitu hari di mana roh kita yang ada dalam diri ini, pernah bertemu, menyaksi Robb dan diambil kesaksian kita (roh), agar tepati janji yang kita akan bersaksi ketika lahir ke bumi, sebelum ditanya di (hari pertemuan) akhirat nanti.

Bersaksi bermaksud bersyahadah dalam rukun Islam pertama. Syahadah,“Aku bersaksi bahawa…”

Sebagaimana firman Allah firmannya, Surah Al A’raf ayat 172, “Dan (ingatlah) ketika Robbmu mengeluarkan dari sulbi (tulang belakang) anak cucu Adam keturunan mereka dan mengambil kesaksian terhadap roh mereka (seraya berfirman), “Bukankah Aku ini Robb kamu?” Mereka menjawab, “Betul (Engkau Robb kami), KAMI BERSAKSI.” (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan, “Sesungguhnya ketika itu kami lengah terhadap ini”.

tali perjanjian

Bicara RASA itu hadir bagi seorang hamba yang faqir kan dirinya dan sentiasa bersyahadah. Terbit RASA itu, apabila kita mengenal diri sebenar diri, menyaksi(bersyahadah), memandang terhadap apa yang dipandangkan dengan pandanganNya, mendengar terhadap apa yang diperdengarkan dengan pendengaranNya, merasa terhadap apa yang dirasakan dengan kepekaanNya, lalu mengambil pelajaran dariNya.

Menyaksi bukan melihat dengan mata fizikal. Menyaksi perlu  tafakur, menggunakan mata hati.

Perintah ALLAH, Surah Muhammad ayat 19. Fa’lam annahu Laailahaillallah… Fa’lam kata perintah, bermaksud pelajarilah, sesungguhnya tiada ILLAH melainkan ALLAH.

jalan lailahaill Allah

Surah As Syura ayat 51-52, Allah SWT berfirman, “Dan tidaklah patut bagi seseorang manusia bahawa Allah berbicara kepadanya kecuali dengan (jalan) wahyu (dengan diberi ilham atau mimpi), atau dari sebalik tabir (dengan mendengar suara sahaja), atau dengan mengutuskan utusan (malaikat/manusia) lalu utusan itu menyampaikan wahyu kepadanya dengan seizinNya akan apa yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi, lagi Maha Bijaksana. Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu, roh (Al Quran) dengan perintah Kami. Sebelumnya engkau tidaklah mengetahui apakah Kitab (Al Quran) dan apakah iman itu, tetapi Kami jadikan Al Quran itu cahaya, dengan itu Kami memberi petunjuk dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami…..”

Itulah sedikit coretan ringkas tentang bicara RASA dalam diri. Menyaksi (bersyahadah) perlu dipelajari dan beramal dengan rukun Islam Pertama. “Aku BERSAKSI bahawa tiada ILLAH melainkan ALLAH dan aku bersaksi sesungguhnya Muhammad utusan Allah.”

InsyaAllah kupasan demi kupasan, perkongsian demi perkongsian, akan dikongsi dalam artikel seterusnya. Hamba sang faqir, berkongsi akur menurut kehendakNya.

Buat yang membaca, terima kasih. Sudikanlah tinggalkan ‘jejak’ (komen), sebagai tanda, salam kasih dan perkenalan. Moga dengannya, berpaut hubungan atas dasar ilmu yang berharap rahmat, lingkungan kasihNya, Ar Rahman.

berserah pada Allah, Puji ALLAH, tafakur, teknik doa

Bila Kita Sangat TERASA, Bermakna Ada TeguranNya

rahsia bicara kasihnya

Ya Salam Ya Allah

Kisah berlaku kelmarin masih segar di ingatan. Mungkin simple. Namun, walau hanya mendengar tanpa melihat tapi tragis apabila difikirkan. Kisah anak kucing mengiau, menjerit, tersepit pada pagar automatik.

Untuk pengetahuan, beberapa hari sebelum berlaku, saya telah digerakkan, diberi ‘hint’, RASA, untuk sampaikan pada suami. Keadaan yang apabila saya tutup gate, saya nampak seekor anak kucing tiba-tiba menyelinap masuk. Alhamdulillah segera saya matikan suis gate, agar tidak tersepit.

Melihatkan keadaan itu, saya berdoa, “Ya Allah, aku tak mampu melihat, meneliti, segala sesuatu. Bila keluar rumah, aku  atau suami, ‘tutup’ gate dari jauh, kami tak mampu lihat apa yang berlaku. Kucing ni pula, bila kami balik, dia akan datang, meluru masuk, seolah menunggu kepulangan. Kasihan kucing ni. Ya Allah, Ya Allah, aku SERAHKAN keadaan sebegini kepadaMu. Segala puji bagiMu Ya Allah, yang mentadbir segala sesuatu dengan sebaik-baik kejadian, agar selamat, sejahtera dalam setiap detik dan saat.”

Waktu itu, berdoa yang bermaksud meyerahkan kepada ALLAH, mengakui diri lemah, setelah dipertontonkan keadaan kucing yang hampir tersepit. Sangat tergerak memberitahu suami, agar beliau juga berdoa membuat penyerahan, yang sama.

berdoa berserah

Namun, saya hanya sempat bercerita sedikit sahaja. Melihatkan tingkahnya, saya belum berkesempatan berkongsi agar suami juga perlu membuat penyerahan yang sama (tentang keadaan sebegitu) padaNya.

Ringkaskan cerita, kisah kelmarin, membuatkan suami saya yang baru tiba di rumah, pucat dan tak tenteram. Melihatkannya saya tahu, beliau rasa bersalah. Mana tidaknya, bunyi kucing mengiau menjerit, kuat! Sehinggakan saya yang di dalam rumah pun mampu terdengar. Beliau terkejut, bila pagar automatik ditutup, menyebabkan seekor anak kucing tersepit.

Belajar Bertafakur

Setiap kita yang melalui keadaan sebegitu, tentunya kita sangat teRASA dan terkesan. Bila difikirkan, bukan salah gate, bukan salah kucing, bukan salah suami. Jadi salah siapa? Bagaimana nak atasinya?

ALLAH berfirman, Surah Az Zariyat, ayat 37, “Sesungguhnya pada yang demikian itu pasti terdapat peringatan bagi orang-orang yang mempunyai hati atau yang menggunakan pendengarannya, sedang Dia menyaksikannya.

Bertafakur tentang ayat di atas, itu lah yang mahu saya sampaikan pada suami. ALLAH mahu kita berserah, nak ingatkan yang kita lemah, jadi segera akui kita lemah, walau dengan sekecil perkara, sebelum sesuatu yang tak elok berlaku.

Namun apabila mengadu pada ALLAH yang saya tak berkesempatan berkongsi semua pada suami, baru saya faham, hikmahNya kerana ALLAH mahu saya coretkan di sini untuk pembaca umumnya, agar kita sedar!

kucing tersedar

Pesan guru, yang membuatkan saya ingat sampai sekarang. Bila kita sangat TERASA dengan sesuatu, bermakna ada teguran dariNYA.

Lihat, perhati dan bertafakurlah terhadap apa sahaja yang berlaku, sama ada tentang diri kita atau pun di persekitaran kita sekarang. Semuanya punya hikmah, teguran, ‘sentuhan’ Nya.

Tafakurlah mengapa Allah izinkan, berlakunya kes kehilangan anak? Tafakurlah mengapa Allah izinkan, seolah hilangnya kuasa Raja Raja Melayu? Mengapa keadaan keruntuhan akhlak, zaman sekarang seumpama seperti keruntuhan adab, ketidakharmonian di zaman jahiliyah?

Allah berfirman, Surah Al Imran ayat 109, “Dan hak milik Allah lah, segala apa yang ada di langit dan yang ada di bumi, dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan.”

Apa agaknya teguranNya, pada kita? Pernah kah terfikir yang kita merampas akan hakNya? Tafakur pada setiap yang dipandangkanNya, tafakur pada setiap diperdengarkanNya, tafakur pada setiap dirasakanNya. Tafakur lah akan persoalan tersebut sebagai mengambil teguran pada diri sendiri. Yang semuanya membawa kepada kefahaman rukun Islam pertama. Kesyirikan pada diri yang kita tidak sedar.

langit bintang milik Allah

InsyaAllah kupasan demi kupasan, perkongsian demi perkongsian, akan dikongsi dalam artikel seterusnya. Hamba sang faqir, berkongsi akur menurut kehendakNya.

Buat yang membaca, terima kasih. Sudikanlah tinggalkan ‘jejak’ (komen), sebagai tanda, salam kasih dan perkenalan. Moga dengannya, berpaut hubungan atas dasar ilmu yang berharap rahmat, lingkungan kasihNya, Ar Rahman.

meRASA Allah dekat, Umum

Peringatan Persediaan Diri Akhir Zaman

bicara RASA kasihnya

Ya Salam Ya Allah

Masa sudah semakin suntuk. Hari ke hari kita semakin dikejutkan dengan pelbagai berita tragis. Berita-berita yang membuatkan kita semakin rasa risau. Risau dengan keadaan semasa, risau dengan pelbagai bencana alam, risau dengan kerakusan mereka yang mentadbir dunia, risau dengan pelbagai cerita jenayah, akhlak dan pelbagai lagi.

Kita hanya membaca, mendengar, kadangkala mengecam. Namun jauh di sudut hati, kita juga seakan merintih, memberontak, memendam. Mencari pedoman, berharap ALLAH menunjuk jalan. Dalam diri seolah-olah bertanya kepada ALLAH. Mengapa ini semua terjadi? Lalu diri juga yang berfikir memberi jawapan, dunia sudah akhir zaman.

banjir besar bencana alam

Lalu sedar tak sedar, ada yang cuba memperbaiki diri, mencari arah menuju Ilahi. Berusaha membuat segala kebaikan, menambah amal ibadat. Namun di sebalik kebaikan, amal yang dilakukan, ada satu rasa kehilangan, seolah-olah amal yang dilakukan terasa kosong. Terasa belum sepenuhnya, memuaskan hati. “Ya ALLAH, sebenarnya apa yang tak ditemui?, Aku dah doa, tapi…”, jauh, detik hati merintih sendiri.

Apa sebenarnya yang diri cari? Mengapa semua ini terjadi? ALLAH yang hakikatnya dekat, diRASA jauh. Mengapa? Apa teguranNya untuk kita di saat ini?

Firman ALLAH, Al baqarah ayat 186, “Dan Apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka katakanlah sesungguhnya Aku dekat. Aku mengabulkan doa orang yang memohon apabila ia memohon kepadaKu. Maka hendaklah mereka memenuhi (panggilan/perintah)Ku, dan beriman kepadaKu agar mereka mendapat petunjuk (bimbingan)”

Lihat ayat di atas, lalu bertanya lah pada diri. Adakah aku dapat merasa bahawa, ALLAH dekat? Jika tidak, bertanyalah, bagaimanakah mahu RASA sesungguhnya ALLAH sangat dekat? Sebenarnya, apabila ditafakur dengan akal yang sempurna, semua jawapan ada dalam ayat di atas. Penuhi perintahKu dan beriman kepadaKu.

Apakah perintahNya yang kita belum turuti? Solat, puasa, zakat, haji, baca Al Quran, bersedekah, semua telah dilakukan. Namun, mengapakah setelah berusaha melakukan segala kebaikan, masih tak dapat satu nikmat yang haq, yang hakiki, yang boleh digenggam, dalam diri, sehingga akhir hayat ini?

Seolah-olah, masih ada yang perlu dicari, untuk sebenar dinikmati, sebelum meninggalkan dunia ini.

burung terkurung dalam sangkar

Kita sedar dan tahu, kita berada di dunia akhir zaman. Namun masih tak tahu, apakah persediaan bagi diri, untuk menghadapi pergolakan besar, dunia tak lama lagi?

Setiap apa yang berlaku pada dunia hari ini, adalah teguranNya untuk kita bersedia dengan perkara yang lebih gerun lagi. Kedatangan Dajjal, yang kita tahu tahap ‘akal’, tetapi tiada persediaan bekal dalam diri.

Kita tahu sebelum dan saat Dajjal datang, akan berlakunya kemarau yang panjang. Yang menyebabkan musibah kelaparan. Sudah banyak, penceritaan, tanda-tanda, yang diwar-warkan, dalam media. Kita juga tahu hadis Nabi صلى الله عليه و سلم menjelaskan bahwa makanan kaum mukmin di masa itu nanti ialah makanan penghuni langit, yang bermaksud zikrullah.

kemarau panas kedatangan dajjal

Namun yang mahu digugahkan, bukan tentang fakta hadis, yang sekadar kita tahu pada tahap akal. Tetapi tentang persediaan diri kita, pengisian anak-anak kita, untuk menghadapi pada tahap amalan sehingga benar merasai kebenaran nikmat dzikrullah itu.

Jika amalan wajib dilakukan masih terasa kekosongan, maka bagaimana amalan sunnah dapat memelihara kita dari musibah Dajjal? Yang haq, yang benar, kita takkan rasa kosong, jika setiap masa dapat meRASA ALLAH sangat dekat.

Maka berbalik kepada ayat Al Baqarah 186, di atas.

“…Maka hendaklah mereka memenuhi (panggilan/perintah)Ku, dan beriman kepadaKu agar mereka mendapat petunjuk (bimbingan)”

Dua (2) Kata kunci yang sangat penting, dalam merasai ALLAH sangat dekat.

  • Penuhi perintahKu dan
  • beriman kepadaKu.

ilmu rukun islam pertama

Perintah yang kebanyakan muslim tak sedar lalu terabai. Sehingga beria-ia, berusaha melakukan amalan wajib bermula solat (rukun Islam kedua), hingga rukun kelima. Namun malangnya amalan masih terasa kosong. Merintih, terasa ALLAH sangat jauh. Lihat sahaja solat, adakah telah benar khusyuk?

Mengapa? Jawapannya kerana amalan rukun Islam kedua hingga kelima, yang kita lakukan bersandarkan jasad, tidak disertakan dengan amalan syahadah (rukun Islam pertama). Jadi bagaimana mahu menikmati manisnya Iman, meRASA yang ALLAH sangat dekat, jika tak tahu kefahaman 2 kalimah syahadah, “Aku BERSAKSI bahawa…”?

Amalan syahadah atau pun penyaksian (rukun Islam pertama) didakwahkan, diajarkan Rasulullah صلى الله عليه و سلم, selama 13 tahun sebelum turunnya perintah kewajipan solat.

Inilah jawapan bagi DUA(2) kata kunci di atas. MeRASA ALLAH dekat, apabila kita turuti perintahNya (pelajari Laailahaillallah, ilmu syahadah rukun Islam pertama) yang dengan mempelajari ilmuNya, membuatkan kita faham tentang beriman kepadaNya, sebenar-benar iman.

Buku kemanisan iman, pembukaan awal kefahaman bagi menggugah diri apa sebenarnya yang Rasulullah ﷺ dakwahkan selama 13 tahun sehingga membawa cahaya dan nikmat iman kepada para sahabat.
Buku yang membuka awal kefahaman bagi menggugah diri apakah sebenarnya yang Rasulullah ﷺ dakwahkan selama 13 tahun sehingga membawa cahaya iman dan nikmat manisnya iman kepada para sahabat.

Diperintahkan ALLAH dalam Surah Muhammad ayat 19, “Fa’lam annahu Laailahaillallah…”

ALLAH berfirman, “Oleh itu, maka PELAJARILAH, tetapkanlah pengetahuanmu dan keyakinanmu (wahai Muhammad) bahawa sesungguhnya tiada ILAH (yang berhak disembah) melainkan Allah, dan mintalah ampun kepadaNya bagi salah silap yang engkau lakukan, dan bagi dosa-dosa orang-orang yang beriman – lelaki dan perempuan; dan (ingatlah), Allah mengetahui akan keadaan gerak-geri kamu (di dunia) dan keadaan penetapan kamu (di akhirat)… ”

Fa’lam adalah kata perintah bermaksud pelajarilah. Bagaimana hendak menetapkan pengetahuan (ilmu), jika tidak mempelajarinya?

Masa sudah sangat suntuk. Kalau bukan untuk diri kita, tetapi persiapkan lah ‘bekalan’ anak-anak kita.

InsyaAllah kupasan demi kupasan, perkongsian demi perkongsian, akan dikongsi dalam artikel seterusnya. Hamba sang faqir, berkongsi akur menurut kehendakNya.

Buat yang membaca, terima kasih. Sudikanlah tinggalkan ‘jejak’ (komen), sebagai tanda, salam kasih dan perkenalan. Moga dengannya, berpaut hubungan atas dasar ilmu yang berharap rahmat, lingkungan kasihNya, Ar Rahman.