bicara RASA, ilhamNya, meRASA Allah dekat, nikmat rahsia diri, Umum

Apakah maksud bicara RASA? Antara nikmat Nya dalam diri.

rahsia bicara kasihnya

Ya Salam Ya Allah

Mungkin ada yang tertanya, apa maksud saya tentang bicara RASA, pada tulisan blog ini? Jika hendak ditulis, panjang tulisan bagi berkongsi kefahaman Nya. Seolah-olah perlu baca keseluruhan buku sulong saya, insyaAllah akan diterbitkan tika sampai ketentuan Nya.

Namun maksud ringkas tentang bicara RASA di blog ini, saya kongsikan dengan mendahulukan, firman ALLAH dari Surah Ghafir ayat 13-15, “Dialah yang memperlihatkan tanda-tanda kekuasaan(Nya) kepadamu dan menurunkan rezeki dari langit untukmu. Dan tidak lain yang mendapat pelajaran hanyalah orang-orang yang kembali (kepada Allah). Maka sembahlah Allah dengan tulus ikhlas beragama kepadaNya, meskipun orang-orang kafir tidak menyukai(nya). (Dialah) Yang Maha Tinggi darjatNya, yang memiliki Ársy, yang menurunkan WAHYU dengan perintahNya kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hambaNya, agar memperingatkan (manusia) tentang hari PERTEMUAN.”

burung terbang di langit ibarat sir (rahsia) dalam diri

Bicara RASA itu adalah ilhamNya. Untuk bicara RASA ini, wahyu pada ayat di atas bermaksud ilham. Ilham yang kadangkala perlu dikongsi bersama untuk mengambil pelajaran dan kadangkala tarbiah, perintah, peringatan, hikmah, pembelajaran untuk diri sendiri.

Bicara RASA yang dimaksudkan itu, tidak berbunyi mahupun bersuara. Bicara RASA itu seumpama rezeki dari langit sebagai tanda kekuasaanNya. Langit umpama diri batin kita, yang antaranya roh, qalbu, akal, nafas,  sir, yang datangnya dari alam sana, manakala bumi umpama jasad kita, yang asal kejadian ciptaanNya dari tanah.

Bicara RASA itu sebenarnya ada dalam diri setiap insan, bagi yang benar-benar ikhlas, mahu kembali kepada ALLAH. Ia hadir apabila kita bersyahadah (bersaksi) sebagaimana dalam rukun Islam pertama. Dia lah rahsia diri, istimewanya diri dalam diri. Untuk mengenalnya perlu mengenal diri sebenar diri.

Berkongsi akan sebuah hadis Qudsi, dipetik dari penulisan Sheikh Abdul Qadir Al Jailani dalam kitab Sirrul Asrar, ALLAH berfirman,“Manusia adalah rahsiaKu dan Aku adalah rahsia manusia.”

kenal diri

Saya tak mampu tulis segala dalil di sini. InsyaAllah, atas izinNya akan terjawab dalam buku “Menyaksi Rahsia Bicara KasihNya”. Memetik semula firmanNya di atas, “.. agar memperingatkan (manusia) tentang hari pertemuan.”

Ingat semula hari pertemuan iaitu hari di mana roh kita yang ada dalam diri ini, pernah bertemu, menyaksi Robb dan diambil kesaksian kita (roh), agar tepati janji yang kita akan bersaksi ketika lahir ke bumi, sebelum ditanya di (hari pertemuan) akhirat nanti.

Bersaksi bermaksud bersyahadah dalam rukun Islam pertama. Syahadah,“Aku bersaksi bahawa…”

Sebagaimana firman Allah firmannya, Surah Al A’raf ayat 172, “Dan (ingatlah) ketika Robbmu mengeluarkan dari sulbi (tulang belakang) anak cucu Adam keturunan mereka dan mengambil kesaksian terhadap roh mereka (seraya berfirman), “Bukankah Aku ini Robb kamu?” Mereka menjawab, “Betul (Engkau Robb kami), KAMI BERSAKSI.” (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan, “Sesungguhnya ketika itu kami lengah terhadap ini”.

tali perjanjian

Bicara RASA itu hadir bagi seorang hamba yang faqir kan dirinya dan sentiasa bersyahadah. Terbit RASA itu, apabila kita mengenal diri sebenar diri, menyaksi(bersyahadah), memandang terhadap apa yang dipandangkan dengan pandanganNya, mendengar terhadap apa yang diperdengarkan dengan pendengaranNya, merasa terhadap apa yang dirasakan dengan kepekaanNya, lalu mengambil pelajaran dariNya.

Menyaksi bukan melihat dengan mata fizikal. Menyaksi perlu  tafakur, menggunakan mata hati.

Perintah ALLAH, Surah Muhammad ayat 19. Fa’lam annahu Laailahaillallah… Fa’lam kata perintah, bermaksud pelajarilah, sesungguhnya tiada ILLAH melainkan ALLAH.

jalan lailahaill Allah

Surah As Syura ayat 51-52, Allah SWT berfirman, “Dan tidaklah patut bagi seseorang manusia bahawa Allah berbicara kepadanya kecuali dengan (jalan) wahyu (dengan diberi ilham atau mimpi), atau dari sebalik tabir (dengan mendengar suara sahaja), atau dengan mengutuskan utusan (malaikat/manusia) lalu utusan itu menyampaikan wahyu kepadanya dengan seizinNya akan apa yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi, lagi Maha Bijaksana. Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu, roh (Al Quran) dengan perintah Kami. Sebelumnya engkau tidaklah mengetahui apakah Kitab (Al Quran) dan apakah iman itu, tetapi Kami jadikan Al Quran itu cahaya, dengan itu Kami memberi petunjuk dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami…..”

Itulah sedikit coretan ringkas tentang bicara RASA dalam diri. Menyaksi (bersyahadah) perlu dipelajari dan beramal dengan rukun Islam Pertama. “Aku BERSAKSI bahawa tiada ILLAH melainkan ALLAH dan aku bersaksi sesungguhnya Muhammad utusan Allah.”

InsyaAllah kupasan demi kupasan, perkongsian demi perkongsian, akan dikongsi dalam artikel seterusnya. Hamba sang faqir, berkongsi akur menurut kehendakNya.

Buat yang membaca, terima kasih. Sudikanlah tinggalkan ‘jejak’ (komen), sebagai tanda, salam kasih dan perkenalan. Moga dengannya, berpaut hubungan atas dasar ilmu yang berharap rahmat, lingkungan kasihNya, Ar Rahman.

2 thoughts on “Apakah maksud bicara RASA? Antara nikmat Nya dalam diri.”

  1. R. RINDU
    A. ALLAH
    S.SAYANG
    A. ALLAH
    Ambil dari tajuk album E-wan:)
    Terima kasih sahabat..atas perkongsian ini.
    Moga terbitan rasa itu datang dariNya semata-mata.
    Aamiin.

    1. Alhamdulillah Ju.. terima kasih atas sudi memberi cetusan makna RASA..tersentuh aein. moga ju sentiasa dalam rahmat kasih ALLAH. Terbitnya RASA, datang dari lubuk hati, terpendam, paling dalam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge